Syarafiyah Children Club

Posted on August 10, 2011 by

1


Contributor: Euis Fauziah

Awalnya sih dari keprihatinan gue dengan kondisi pendidikan disini. Anakku untuk tahfidz oke, logat ngaji dengan logat Arab ok, tapi ada beberapa hal yang menurut kacamata saya sebagai orang Indonesia belum di dapat. Japri aja yah apa kekurangannya takut ada yang ngamuk….:D

Akhirnya gue kumpulin lah beberapa teman Indonesia, anak-anaknya loh yaa..bukan ibu atau bapaknya…Alhamdulillah…beberapa teman merespon dengan baik niatku ini…..siap untuk dikerjain deh anak-anak mereka.

Salah satu kegiatan Syarafiyah Children Club ... bikin kue ama mommy ^_^ ... bikin sendiri...makan sendiri ...hahahaha

Secara materi sama seperti yang biasa di sampaikan di sekolah-sekolah Indonesia, ada baca Iqro’, menulis Arab dari awal yang patah-patah hingga dirangkai menjadi tulisan seperti yang ada di dalam Al-Quran, ada juga kegiatan lainnya, Ceritanya sih gue ngga mau anak gue di “pasung” dengan kreativitas yang mereka punya… jiyahahahahahaha.. gaya banget yah gue…bodo amat ah….jangan usil yah kalau ada yang semangat untuk hal-hal yang baik….;p

Ramadan ini gue coba untuk mengenalkan anak tentang dan makna puasa, duileee…mana ngerti yah boww…ya namanya juga di coba yah….

2 minggu sebelum masuk Ramadhan, nuansa itu sudah dihidupkan, tau deh ngena apa nggak ke anak…hihihi….

Program berikutnya selain mengaji, menulis, sholat, puasa dan kreativitas, ceritanya gue bikin bukber, buka puasa bersama. Anak-anak aja loh yaa… dilanjut dengan tarawih bersama.

Anak-anakpun kami perkenalkan dengan istilah ngabuburit, biar ngga pada lupa kalau mereka tuh orang Indonesia. Kegiatan ngabuburit kami isi dengan memberikan Ta’jil kepada kaum yang membutuhkan di seputaran tempat tinggal kami.

Ngabuburit bersama.....buka bersama.....sholat bersama ^_^ ....

Sebetulnya kegiatan children club ini masih ada kegiatan yang lain, yaitu tradisional dancing. Saya nggak mau anak saya “buta” dengan budaya Indonesia yang kaya akan tradisi dan tari-tariannya yang aduhaaiii….

Kita tunggu aja launching traditional dancenya, berhubung pengajar narinya masih masa nifas. Jadi traditional dance-nya di hold dulu…..:D