‘Terlepas’ dari Sangkar Emas

Posted on May 9, 2012 by

3


Kontributor : Joice Soraya Mulfi

Ditulis oleh : Jihan Davincka

***

Masih teringat 3 tahun yang lalu ketika baru menjadi penghuni jeddah. Banyak banget yang dipikirin. Terutama untuk urusan jalan- jalan, hehehe. Maklumlah mobilitas tinggi waktu di indonesia😀. Pasti harus nunggu suami pulang kantor atau tunggu weekend deh baru bisa dawar – dawar alias jalan jalan.

Sudah seperti pepatah lama saja, “Bagaikan burung dalam sangkar emas.” Mesti nunggu suami pulang, membukakan kunci sangkarnya hehehe.

***

Sebenarnya mau sih naik taksi di saudi.Tapi belum dicoba udah takut duluan. Karena dengar cerita-cerita yang menyeramkan. Belum lagi soal bahasa arabnya.

Sebenarnya sih juga ada supir taksi yang orang indonesia. Sayangnya karena saya masih baru jadi ya kurang info.

Supir yang saya kenal pertama kali adalah Pak Kurdi. Karena Pak Kurdi mengantar anak saya untuk mengaji di Darul Ulum. Hanya saja Pak Kurdi ini sangat padat jadwalnya. Pak Kurdi ini harus mengantar jemput anak sekolah dan mengaji. Jadi ya, balik lagi deh harus sabar menunggu abang tersayang pulang kantor baru dawar dawar Jeddah.

Ternyata setelah 3 bulan saya di Jeddah, hal hal yang saya pikirkan di awal kedatangan saya di Jeddah, mulai terjawab satu persatu. Ketika kami pindah ke imarah yang berada di distrik sharafiyah. Masalah transportasi terpecahkan. Jdai bisa jalan jalan tanpa harus nunggu suami.

Yes! ada juga solusi agar terlepas dari si ‘sangkar emas’ ini.

Kebetulan saat itu saya masih se-imarah dengan Mbak Fitri. Mbak Fitri ini yang pertama kali mengenalkan saya dengan Pak Abdullah, yang biasa kami panggil Pak  Dul. Seorang bapak paruh baya dan penyabar, menurut saya lho.

Senangnya bukan main hati saya. Pak Dul dengan sigap mengantarkan kami ke berbagai tempat. Tepatnya sih keluyuran ketika suami ke kantor, hehehe.

Jadi ingat satu cerita lucu, nih. Ketika Pak Dul menjawab rasa penasaran kami akan Kandara, tempat para TKI/TKW menyerahkan diri kepada petugas Saudi untuk pulang lewat tanhill.Dibawalah kami ke tempat itu.

Kebetulan ketika kami tiba di Kandara, sedang ada proses pengangkutan para tenaga kerja yang menyerahkan diri tadi. Dan ada petugas yang melihat ke arah kami. Mungkin petugas itu menyangka kalo kita pengen pulang juga😀. Tak ayal lagi, panik lah para ibu-ibu yang ada di dalam mobil. Dengan serempak kita berteriak ke Pak Dul, “Jalan Pak, jalan Pak, kita takut, nih.” Hahahahaha.

Selain Pak Dul, ternyata masih ada bapak-bapak lainya. Ya semakin banyak teman, jadi semakin banyak info kan. Jadi bertambahlah daftar nama bapak-bapak di hp saya, hehehe. Mulai dari Pak Heri, Pak Taufik, Pak Syamsul, Pak Arif, Pak Amin, dll.

Nah, jadi tambah happy kan tinggal di jeddah dengan adanya para bapak-bapak ini😉. Terutama untuk saya yang kadang ditinggal suami dinas ke negara lain. Nasib nih, udah dibawa ke negara orang, masih pula ditinggal ke negara lain😛.

Mau ke baqala atau ke pasar tradisional, ok. Mau nge-mall bareng teman-teman terdekat juga yuk mari, mau ngaji siap, mau nyalon pun …tinggal sebut nama tempatnya! Gak perlu menjelaskan dimana alamatnya (kan langganan :P).

Alhamdulilah saya dan teman teman tidak pusing untuk urusan jalan jalan ini. Kebetulan teman-teman saya ini tinggal di daerah yang berdekatan. Yang pasti rute pertama ya ke rumah Teh Siti, saya, si Dian, baru deh ke Mbak Melly atau Linda. Eng ing eng, pasukan sudah terangkut semua…berangkatttt!

Untuk tarif juga kita patungan,sesuai rute gitu lah. Dan mobil mereka ini mobil gede, sehingga apabila para Ibu mau memborong belanjaan, tenaaaaang, tempat bisa diatur! Asal mau dempet-dempetan dengan ikhlas hehehe.

Kalo mau membedah kota Jeddah dengan teman-teman tanpa suami, ambil HP, calling aja para bapak-bapak ini. O ya, sebelum janjian, jangan lupa ya teleponnya 2 harian sebelumnya. Maklum, para bapak-bapak ini sangat diminati oleh para Ibu yang gemar jalan-jalan ^_^.
.

Posted in: Info Jalan-jalan