Weekend di Jeddah : Dari Mancing, Mejeng di Pantai, Hingga nge-Warteg ;)

Posted on April 25, 2012 by

5


Kontributor : Dini Fabria

Ditulis oleh : Jihan Davincka

Pastilah saat bermukim jauh dari tanah air, sesekali (bahkan sering) terbayang-bayang kehidupan sehari-hari semasa masih di tanah air. Nostalgia dulu nih ceritanya😀.

Misalnya saja teringat-ingat kegiatan saat weekend tiba. Habis salat subuh pergi jogging atau sepedaan keliling kompleks. Trus keringetan, trus capek, satu paket dengan lapar😛.

Mulai deh mata celingak-celinguk sana-sini membantu si perut untuk memenuhi haknya yaitu MAKAN😛. Tengok kiri ada tukang bubur ayam lagi mangkal, tengok kanan sudah menunggu warung nasi uduk. Jalan dikit ke depan, gerobak lontong sayur sedang wara wiri. Tidak ketinggalan di belakang ada si abang ketoprak lagi sibuk ngulek kacang tanahnya. Tinggal pilih.

Tak cuma sekedar makan. Ditemani pula dengan iringan musik dari odong-odong yang disesaki anak-anak kecil dengan tampang sumringah. Makin ramai dengan hadirnya lapak-lapak cuci mata semisal abang penjual mainan, ibu-ibu penjaja makanan kecil seperti : lupis ketan, kue apem, aer kelapa, dll. Yang jualan baju-baju juga ada.

Tinggal di Jeddah ternyata gak jauh beda acara weekendnya😉.

Di Jeddah ini, karena dekat dengan Red Sea atau laut merah, maka biasanya banyak keluarga yang membawa anggotanya ke pesisir pantai di sepanjang Corniche Road. Bisa sekedar duduk-duduk ngemil-ngemil biskuit, penganan kecil (buatan sendiri atau yang dalam tulisan lain bisa diintip banyak sekali tempat untuk memesan makanan tersebut). Sambill nenteng termos isi teh hangat atau kopi juga asyik.

Kadang janjian dengan teman-teman, ngumpul rame-rame di salah satu sudut Corniche. Anak-anak bermain sendiri, bapak-bapak asyik dengan hobi fotografinya, dan ibu-ibu ngapain lagi kalau bukan gelar tikar dan ngerumpi, hehehe.

Bisa jalan-jalan atau jogging dengan catatan buat wanita dewasa tetap memakai abaya, ya. Bisa sepedaan yang oleh bapak-bapak  udah dibikin klub, namanya Jeddah Ontel Club yang disingkat JOC. Bisa tidur-tiduran di tikar / karpet, tapi buat wanita mamnu’ atau dilarang yaa😉.  Atau yang hobi mancing juga bisa melakukannya, seperti  orang di foto di bawah ini😀 :

Habis mancing-mancing, perut mulai keroncongan deh. Perut indonesia kalo belom diisi nasi belom nendang rasanya hehehe. Langsung aja, deh, meluncur ke langganan kita, Warteg Mang Oedin. Di warteg ini ada menu spesial pagi yaitu nasi uduk dan pelengkapnya seperti :  bihun goreng, orek tempe, telor balado, bakwan, dan tempe tahu goreng.

Nikmatnya tak jauh beda dengan di tanah air, bukan?😉.